Alba dan Iqra 6 nya

Oke, sembari menikmati kokokan ayam di pagi buta, bolehlah sedikit bercerita. Ini cerita biasa sebenarnya, namun untuk saya sendiri yang mengalaminya, menjadi sedikit berbeda dan luar biasa. Seperti biasa, selasa sore saya sempat2in mengajar TPA di masjid dekat rumah. Udah sekitaran 3 minggu saya gak ngajar selasa sore. Minggu pertama karena memang bocah-bocah minta libur, UAS kata mereka. Okelah gak masalah untuk saya, toh saya jadi punya waktu banyak untuk menggalau di kampus haha. Di minggu kedua dan ketiga kebetulan banget kampus bener-bener lagi hectic, jadi bener-bener gak sempet untuk ngajar. Nah, selasa sore tadi adalah minggu pertama saya ketemu sama bocah-bocah setelah 3 minggu vakum. Benar-benar kangen ternyata haha.

Setelah baca Al-Fatihah dan doa mau belajar, seperti biasa, bocah2 heboh antri minta dingajiin duluan. Dan kebetulan yang dapat giliran posisi pertama itu adalah Alba. Ya, Albani Nur Wahid namanya, kelompok B TK Annur III, umur 5 tahun. Sebenernya dalam hati saya agak-agak was-was juga. Bocah ini kalau ngaji hebboooohhh banget dan yang pasti gak akan selesai dengan cepet, sedangkan bocah-bocah yang lain udah pada mengular antriannya. Kalau ngajinya lama, bisa-bisa anak-anak lain pada ngamuk. Dan memang biasanya Alba ini kalau ngaji emang giliran-giliran terakhir, sengaja, biar saya bisa ajarin dia lebih kenceng lagi. Oke balik lagi, si Alba ngotot untuk dapat giliran pertama. Ya saya iya iyain aja lah ya daripada terjadi keributan tidak terkendali. Saya bilang ke Alba: “Wah Alba dapat giliran pertama, jangan lama-lama ya Ba, kasian temen-temennya” (hahaha guru TPA macam apaan coba ngomong kek gitu sama anak muritnya -,-). Si Alba cuman ngangguk-ngagguk oon. Dan Ia pun mengeluarkan iqra dari tempat pensilnya, dan terkejutlah saya : IQRA 6! Saya dalam hati mikir “perasaan tiga minggu yang lalu dia itu masih Iqra 4, kok bisa-bisanya cepet banget ngebut sampe Iqra 6. Iqra 4 aja dia udah bener-bener menguras emosi dan air mata, mau diajarin Iqra 6? Bisa-bisa adzan Isya baru selesai” begitu pikir saya. Alba dengan polos bilang “Mbak aku udah Iqra 6”. Ya oke deh, kata saya cepat sambil pikiran agak-agak nying-nying.

Setelah bacaan ta’awudz dan bacaan basmallah, saya menghela nafas panjang, pikir saya “wah bakal lama ini” dan Alba pun mulai baca Iqra.. lima detik kemudian saya ternganga, takjub tidak percaya. Dia lancar! Lancar banget malahan! Ohmaigat saya gak salah denger nih? Saya sampe teriak-teriak kegirangan ketika Alba menyelesaikan baris pertama di halaman 5 iqra 6 itu. WOAH KEREN BANGET ALBAAAA!! *sambil usap-usap rambutnya* bocah-bocah lain pun bingung dan ikutan takjub. Maklum, bisa dibilang Alba itu bener-bener bocah yang terkenal susah banget diajarin ngaji, tapi dia punya bakat lain –oke saya bahas belakangan-. Setelah itu, bacaannya dia lancar sekali, ya walaupun ada yang salah-salah sedikit itu masih sangat-sangat wajar. Dan setiap baris yang dia baca dari Iqra berwarna cokelat itu, saya selalu berteriak ALBA KEREN BANGEETTT, dan dia pun cuman senyam-senyum, mungkin didalam hatinya dia bilang “belum tau nih si embak ini”.

Dan Alba pun menyelesaikan bacaan iqra nya dengan sangat-sangat menakjubkan. Seumur-umur saya mengajar Alba, belum pernah saya merasa sebahagia ini, dia lancar bangetz ngajinya. Karena penasaran, saya tanya-tanya kebocah-bocah TPA yang lain, mereka pun ternyata juga terheran-heran. Kok bisa dalam waktu singkat bocah yang awalnya bener-bener males ngaji tiba-tiba bisa lancar ngajiin iqra 6? Wah takjub saya. Benar-benar takjub.

Karena rasa penasaran yang berlebih, saya pun wawancara eksklusif dengan Alba. Kebetulan waktu itu Alba minta ngaji lagi. Yaampun, kalau gak banyak orang saya bisa nangis saking terharunya ngeliat perubahan Alba yang sebegitu drastisnya T.T usut punya usut, ternyata dia emang ‘dipaksa’ oleh orang tuanya untuk ‘bisa’ membaca iqra dengan baik dan benar. Orang tua Alba memang terkenal keras dan lumayan galak dengan anak-anaknya, tapi saya salut sekali sama kegigihan Alba memenuhi kemauan orang tuanya. Saya mengenal Alba semenjak dia masih merah, seiring perkembangan psikologisnya, dia menurut saya adalah anak yang sungguh sangat cemerlang dan berbakat. Sungguh. Di usianya yang masih sangat kecil dia sudah pandai berbicara dan bercerita. Cerita apaaaa sajaa.. pernah suatu ketika di waktu TPA dia meminta pada saya waktu untuk dapat bercerita di depan teman-teman. Saya pun langsung mengumpulkan teman-temannya yang berkeliaran untuk berkumpul di serambi masjid, lantas Alba dengan gayanya mengambil buku di rak masjid, lalu mulai sok-sok membacakannya di depan teman-temannya. Buku itu (kalau tidak salah) berjudul “Ilmu-Ilmu Sosial Dasar”, dia sok membaca buku itu (padahal bukunya kebalik) dan mulai berceloteh. Awalnya ia bercerita tentang Upin-Ipin yang ketakutan karena ada tuyul dirumahnya (yang ternyata si tuyul itu adalah Ipin yang lagi ngelindur), lalu lanjut sambung cerita Sponge Bob the Movie, dan terakhir dia bercerita mengenai kenapa ikan paus mulutnya bau. Dan itu menurut saya WAOW banget. Bocah-bocah yang lain bisa saja meneriakinya, “wah Alba gak jelas” begitu yang lumrah tercetus dari temen-temennya. Lalu mereka bubar jalan seiring dengan mentari yang mulai meredup dan kumandang azan magrib yang menggema di seluruh penjuru kampung. Alba pun mengkeret. Tapi untuk saya, melihat itu seperti sebuah keajaiban! Bocah sekecil itu sudah pandai berceloteh dan retelling apa yang pernah ia denger dan ia lihat. Sungguh suatu keajaiban. Namun, sayangnya orang tuanya tidak melihat kecemerlangannya sebagaimana yang saya lihat. Mungkin sebagaimana yang menjadi pandangan umum, bahwa aspek kognitif anak harus lebih menonjol daripada aspek psikomotor ataupun aspek afektifnya, sehingga kemampuan calistung (baca tulis hitung) lebih penting daripada kemampuan komunikasi dan sosialisasi si anak terhadap lingkungannya. Padahal sesungguhnya kemampuan psikomotor dan afektif anak sejak usia dini akan dapat dikembangkan dengan optimal dan nantinya dapat menjadi bekal si anak menghadapi dunia luar : bekal percaya diri, mudah beradaptasi, bergaul dan besosialisasi, problem solver masalah, dan lain lain  dan lain lain yang tentunya tidak akan mungkin didapat seseorang di bangku sekolah secara instan.

Kembali lagi ke Alba, saya yang benar-benar penasaran lalu mencecarnya dengan rentetan pertanyaan yang dijawab Alba dengan panjang lebar penuh celotehan jujur. Jadi memang orang tuanya yang memaksa, metodenya memang agak kasar : dimarahi jika salah membaca huruf. Dan itu yang membuat Alba dapat dengan cepat mengerti bacaan Iqra. “Bapakku yang ngajarin. Kalau gak bisa nanti dimarahin” begitu katanya. “lah berarti kamu harus dimarahin dulu dong Ba, biar bisa ngaji lancar” kata saya. “iya” dijawabnya dengan polos. Hadoh campur aduk hati dan perasaan saya. Saya jadi berpikir, ditengah tekananpun Alba dapat menunjukkan kemampuannya yang sungguh di luar dugaan, apalagi ketika kemampuan dan bakat alaminya diasah dengan optimal, tanpa sesuatu yang ‘menyakitkannya’, saya yakin dia akan tumbuh menjadi anak dengan kejeniusan luar biasa!

Oke. Tidak ada kesimpulan atau antithesis dari tulisan ini. Ini murni curhatan saya. Haha

*oiya dia juga sudah berani mengumandangkan iqamah lewat toa masjid, dan malah dia yang merengek-rengek memintanya.. pede banget! (notes: adekku cowok kelas 2 SMP aja belom berani azan dan iqmah lewat toa masjid =,=)

*sebenernya saya punya foto Alba bwanyaak sekali di leptop, tapi ternyata ilang semua habis kena instal ulang -_-” nanti deh saya minta foto lagi haha..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s