Jarum Suntik dan Adekku

 

Assalamualaikum warahmatullahiwabarakatuh.. Udah lama gak berbagai cerita tentang kehidupan pribadi. Oke, sedikit berbagai kesedihan deh. Barusan dapat kabar dari Madiun. Si Ulin, adekku yang paling kecil, sakit (lagi. Sumpah deh itu anak gak ada kerjaan lain apa selain sakit -__-“) dan sekarang baru dirumah sakit karena (giliran) DBD. Yup, ini sudah kedua kalinya dia kena DBD. Pertama kalinya DBD adalah waktu jaman duluu banget (sekitar 7 tahunan yang lalu, sekarang dia kelas 2 SMP), ketika dia masih tinggal di Jogja. Ceritanya agak-agak aneh juga. Waktu itu, lagi ngetrend banget tuh DBD, petugas fogging sampe kebanjiran job karena banyaknya permintaan daerah yang mau diasepin. Nah, karena emang adekku ini gaul dan gak mau ketinggalan jaman, ikut-ikutan sakitlah dia. Kondisi badannya yang kurus dan kecil mungkin jadi sasaran empuk nyamuk2 aydes aygepty (eh bener gak ya haha) dan akhirnya dengan mudahnya tumbanglah ia. Setelah periksa darah di RS Panti Rini (dekat rumah) kondisinya udah bener2 kritis banget tu anak. Waktu diambil darahnya, selang beberapa menit kemudian darahnya udah beku. Aku gak tau sih penjelasan ilmiahnya kayak gimana, tapi kayaknya sih itu indikasi yang supergawat gitu. Sampai akhirnya lengan si Ulin biru2 semuanya saking seirngnya darahnya diambil untuk diuji di lab. Daann taraa.. emang bener dia udah DBD dan udah akut banget. Hari itu juga langsung dirawat di RS itu.

Sehari setelah Ulin dirawat, aku yang waktu itu baru kelas 3 SMP dan lagi unyu2nya juga ikut2an merasakan gejala yang sama, dan sehari setelahnya bersama si Om (adek Ibuk yang dateng dari Madiun) periksa ke RS yang sama dengan si Adek. Waktu masuk ke ruangan sang dokter nih ya, udah deg-deg an abis. Aku tau apa yang bakal dilakuin sang dokter. Sebagaimana etika profesionalnya, si dokter ini orang yang paling berhak dan bahkan sangat legitimet untuk main tusuk2in jarum ke badan orang. Dan aku bener-bener takut banget sama yang namanya jarum suntik. Dulu waktu SD ketika ada program anti cacar, ada dokter yang datang ke sekolah dan anak-anak SD diabsen satu2 untuk nunggu giliran disuntik. Waktu itu dengan sangat sadar dan nekat : aku kabur! gak tanggung-tanggung. Aku balik lari ke toko ibuk yang jaraknya gak gitu jauh dari sekolah. Tapi ya apa mau dikata, ibuk malah marah2 trus nganter aku ke sang dokter di sekolahan dan disuntiklah manusia ringkih ini, derai air mata membanjiri seisi kelas. Oke balik ke cerita di RS Panti Rini. Aku masuk ke ruangan sang dokter, gemetaran.. dokter dimana mana emang ramah dan relatif good looking, tapi kalo udah megang jarum suntik, kayaknya dimataku itu manusia kayak mau makan orang. Daaann tanpa bisa mengelak atau kabur, akupun dengan pasrah disuntik. Nangis? Jelaslah. Walaupun udah kelas 3 SMP, tapi tetep aja kalo ketemu jarum suntik udah gak berkutik lagi aku. Aku emang gak berani ngeliat jarum suntik yang masuk ke lengan, rasanya.. hadooh semriwing bangets. Dan akupun pingsan seketika abis itu.. Yup, aku pingsan. Untuk pertama kalinya dalam hidupku aku pingsan, bukan gara2 sakit sih sebenere, tapi gara2 gak sengaja aku liat itu jarum suntik ditarik dari lenganku. Syok.

Singkat kata, setelah pingsan aku dibawa ke ruang rawat di RS itu, dan setelah beberapa saat nunggu, hasil lab pun keluar. Dan ternyata aku juga positif DBD. Sama kayak adekku, cuman selang dua hari. Hahaha. Dan kitapun dirawat di RS yang sama, hanya kamarnya aja yang beda, karena adekku yang masih kecil harus dirawat di ruang anak, sedangkan aku dicampur sama pasien2 dewasa. Keluargapun gempar. Berbondong-bondonglah keluarga besar dari Madiun dateng njengukin kami. Bahkan, Yangtiku yang sangat penyayang itu rela tinggal dirumah jagain Afkar yang ditinggal Bapak Ibu karena harus nungguin kami.

 

 

 

 

Waktu itu mah kita berdua masih bisa ketawa-ketawa bareng, saling mengunjungi kamar satu dan yang lainnya pake kursi roda, masih sering jalan-jalan bawa-bawa infus keliling RS, dll. Jadi, sakit DBD waktu itu seingetku gak terlalu menyakitkan. Tapi sekarang… adekku sendirian disana dia. Walaupun ada ibuk, tapi rasanya pasti bakal lain., aku tau betul dia akan jauh jauh lebih kuat kalau aku ada disebelahnya.

Ketika mendengar kabarnya masuk RS, kita saling telpon “Mbak, aku masuk RS. Tadi disuntik” katanya. “Apanya yang disuntik? sakit gak?” kataku, (nahan nangis). “Disuntik pantatku mbaaakkk.. dari banyaknya bagian tubuh, kok mesti pantat siiihhh?? aku duduk aja sekarang mesti diganjel bantal” protesnya. Aku ketawa miris. Mungkin saking kurusnya, satu2nya bagian badan yang banyak dagingnya itu pantat kali yaa.. aku juga gak ngerti tu penjelasannya gimana. Cuman asumsi aja sih. Tapi denger itu, sumpah deh gak kuat nahan nangis 😦 rasanya kayak aku juga ikut2an disuntik, sakit… adekku emang jauh lebih kuat daripada aku, karena dia keseringan bolak balik masuk RS, disuntik kiri kanan, dipaksa minum obat berbagai bentuk dan jenis, buat dia mah disuntik dimanapun bakalan sama aja.

Semoga sakitnya yang menerus, tubuhnya yang kurus dan perjuangannya yang penuh peluh menjadi tabungan amalnya dimasa depan. Amin

Advertisements

One thought on “Jarum Suntik dan Adekku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s