Generasi Merunduk 2013

GambarHalo halo halo teman-teman di seluruh nusantara. Ini kebangetan banget ya, lama gak apdet blog *bersihin sarang laba-laba*. Bukan maksud sih, sebenarnya selama ini pengen beut ngepuisi atau nyerpen di blog ini, cuma karena ada sesuatu hal (baca:skripsi) jadi niat suci jadi terganggu gitu deh. Yah, kok bisa ya, anomali banget. Skripsi yang harusnya jadi masterpiece tulisan seorang mahasiswa, di sisi lain bisa-bisanya jadi tukang ngebiri kreativitas orang. Hmm *nyalahin skripsi* *toyor*

Mau nulis apa yak. Tentang fenomena sekarang aja kali yak, yang udah berasa dan sedikit meresahkan. Teknologi. Especially smartphone’s addictive. Oke, kenalan dulu ya dengan smart phone. Smartphone (telepon cerdas) menurut Bapak Wikipedia adalah telepon genggam yang mempunyai kemampuan tingkat tinggi, kadang-kadang dengan fungsi yang menyerupai komputer. Bagi sebagian ekspertis teknologi, telepon pintar merupakan telpon yang bekerja menggunakan seluruh perangkat lunak sistem operasi yang menyediakan hubungan standar dan mendasar bagi pengembang aplikasi. Tapi bagi sebagian yang lain (yang lebih banyak tentunya) telepon pinter hanya merupakan sebuah hape yang menyajikan fitur canggih seperti internet, kamera yang bisa bikin cantik, aplikasi gratis sosmed, email, GPS atau paling banter untuk baca e-book.

Oke, saya gak bakalan soktau dengan segala macem fitur-fitur itu, apalagi sampe nyerempet-nyerempet ke sistem operasi atau apalah itu, terus terang saya gak dong, dan takut salah. Poin yang saya tekankan disini adalah, bagaimana telepon yang katanya pintar ini telah mempengaruhi kehidupan setiap manusia modern. Setiap tahun, pengguna smartphone di Indonesia terus merangkak naik. Segmentasi pasarnya pun kini beragam. Yang dulu hanya eksmud, dosen, karyawan kantoran, teknolog dan sebagian mahasiswa papan atas saja yang menggunakan ponsel modern ini, sekarang bahkan ibu rumah tangga dan anak SD pun sudah punya. Ini serius, anak TPA saya yang masih kelas 5 SD udah punya Blackberry! Men, disaat hape saya masih Nokia bersenter, doi udah BBM an sama temen-temen little kimchilnya. How good! Smartphone sekarang laris manis kayak kacang goreng. Penetrasi nya ke kehidupan sosial kita pun semakin gencar.

Kita, tentu tidak bisa memungkiri bagaimana smartphone ini benar-benar dapat membantu kehidupan kita, pekerjaan sekaligus sosialisasi kita dengan orang-orang. We are connected each other through –that we called smartphone-, and it gives us many benefits –we can’t deny it-. Kita bisa akses email, ngerjain tugas, baca jurnal dan e-book, update berita, sekaligus dapat berkomunikasi melalui aplikasi sosial media yang murah meriah. Benar-benar sangat menguntungkan. Ini tidak bisa dibantah!

Tidak hanya manfaat yang diperoleh, seperti sebuah keniscayaan, yang namanya penciptaan itu selalu memiliki dua sisi yang (kadang) bersebrangan. Ada juga beberapa hal yang kadang membuat saya resah dan gelisah, gundah gulana gara-gara smartphone. Jujur deh! Apa yang kamu pegang petama kali setelah bangun tidur? Kalau aku, hape. Langsung liat notifikasi, apa ada SMS, miskol, wasap atau apapun itu. Barulah habis itu ngambil air wudhu dan sholat. Astahfirullah… tapi ya gitu, biarpun udah sadar kalau itu abnormal, tetep aja gak bisa ditinggalin. Kebiasaan ngecek hape setiap habis apapun itu udah dari dulu terbentuk. Gak hanya bangun tidur, tapi juga kalau habis kelas, habis turun dari naik motor dan habis-habis yang lain. Aak! Dan saya sih yakin saya banyak temennya. Hape (smart atau tidak) udah bener-bener membuat kita tergantung. Sehari aja hape ketinggalan, wah serasa hari itu kiamat. Berakhir. Gak bermakna. Padahal, hello, we still have any people around us yang harus lebih diperhatikan dan dirumat daripada hanya sekadar bermanja-manja sama hape.

Ini sih pendapat pribadi saya, saya kok merasa, cara hidup kita kok kayaknya udah bener-bener berubah ya. Yaa yang saya rasakan sih seperti itu. Bayangin aja, jaman dulu waktu hape belum jadi pusat kehidupan kita, kalau kita main ke tempat teman dan udah berdiri di depan rumahnya. Apa yang kita lakukan? Ketok pintu, ketemu sama keluarga temen kita dulu, ngobrol bentar, baru tanya : “si anu ada tante?” atau “cari si anu om, ada gak?”. Tapi sekarang, kalau kita udah berdiri di depan rumah temen, apa yang kita lakukan? Sms. “bro keluar, gue udah depan rumah lu nih”, atau kadang malah ngetwit “ih si anu lama bener deh gue udah setengah jam nunggu dpan rumahnya”. Nah! Ada distorsi interaksi sosial disitu. Itu hal kecil aja sih, dimana kadang hape bikin kita jadi kayak manusia yang ‘asosial’. Bukan itu aja,  kadang saya suka kesel sendiri sih, waktu ngobrol sama orang, dan yang diajak ngobrol malah asik senyam senyum sendiri lagi wasapan sama temen/ pacarnya. Ooh damn! Helo itu gueh ada di depan muka elu, dan elu malah sibuk dengan monitor! Seenggaknya kalau mau berhubungan sama hape mbok yo bilang dulu, ada yang gak bisa nunggu atau gimana gitu… Kadang itu bikin saya tersinggung, dan kadang sakit hati juga. Ya, teknologi memang mendekatkan yang jauh…. dan kadang juga menjauhkan yang dekat.

Ya, our social life has totally changed. Keunggulan lain dari smartphone adalah banyaknya aplikasi sosmed yang ditawarkan secara Cuma-Cuma untuk penggunanya. Aplikasi seperti twitter, facebook, path, BBM, WA dan sebagai-sebagainya sudah sangat lumrah digunakan oleh pengguna smartphone. Bahkan, tak jarang ada orang yang punya sekian banyak sosmed, padahal kalau di dunia nyata doi nya gak pernah keliatan. Ya, eksis di dunia maya aja gitu. Aplikasi-aplikasi itu memang memudahkan setiap orang berbagai informasi, sharing pengalaman, atau ngasih banyak masukan positif. Tanpa kita tanya ke temen-temen pun, kita udah langsung tau sendiri apa yang sedang dia pikirkan, apa yang lagi dia kerjakan dan bagaimana suasana hati dia pada saat itu.. Proses transinformasi itu berlangsung gitu aja. Orang-orang seperti mempunyai kewajiban untuk terus memberi kabar pada orang lain tentang dirinya, tanpa diminta.. update status, twitpic, 4square, atau yang lainnya. Hal-hal yang kadang sangat gak penting pun dikabarkan, seolah-olah itu sudah menjadi semacam ‘aturan’ pergaulan di dunia maya. Ya, sayapun demikian juga. Berdasarkan pengalaman memang, kecenderungan untuk mengabarkan semua yang kita lakukan itu adalah sebuah bentuk pencarian perhatian model baru, kita seolah-olah jadi haus kasih sayang, dan oleh karenanya mencarinya dengan membuat status-status yang ‘mentionable’ dan bahkan dibuat-buat, ya itu.. untuk mencari perhatian dari pengguna jejaring sosial. Padahal, sebenarnya jika punya masalah atau butuh cerita, tidak bijak rasanya kalau semuanya ditulis di jejaring sosial, kita masih punya teman, sahabat dan keluarga yang selalu siap meminjamkan kuping dan pundaknya kapan saja kita butuh. Tidak harus mencari perhatian lewat jejaring sosial.

Dampak lainnya yakni berkaitan dengan kesehatan pengguna. Oleh karena kecenderungan smartphone adalah bunyi terus, entah panggilan, sms, notifikasi atau apapun itu. Hal ini membuat kita jadi sering sekali berhubungan dengan si dia (baca:hape). Dampaknya gak baik banget buat kesehatan pengguna karena radiasi yang dipancarkan oleh si pinter itu lama-lama akan merusak otak. Beberapa penelitian mengungkapkan bahwa radiasi ponsel dapat memicu tumor otak dan insomnia, terlalu sering menatap layar hape juga dapat menyebabkan rasa mual dan sakit kepala. Gak hanya itu aja, dampak langsungnya berasa banget di mata, ya kan? Berinteraksi dengan hape terus-terusan bisa bikin mata kita sakit, kabur dan kering. Eh jangan salah, smartphone juga kadang bisa menyebabkan gangguan jiwa. Gak percaya? Coba amati deh orang yang sering banget di depan hape, kadang bisa senyum-senyum sendiri atau bahkan ngakak-ngakak. Yah gitu deh. Komplikated banget yak? Yah, I called it anomali teknologi.

Tentu hak dasar manusia mau milih pake alat komunikasi semacam apa. Banyak orang-orang yang sebenernya lebih dari mampu untuk mengakses smartphone tapi hape depannya masih Nokia 1100 yang Cuma bisa buat nelpon dan sms. Ya itu pilihan, karena mungkin dia merasa belum butuh sama si telpon pintar. Ada juga yang sebenernya gak butuh-butuh amat tapi bawaannya IOS, android, BB 10, Windows phone dan yang lain-lainnya, padahal keperluannya cuma buat apdet status atau twitpic doang. Banyak temen yang make dua smartphone sekaligus, dan akhirnya malah setres sendiri karena waktunya habis buat dating sama si pinter dan duitnya juga habis buat kasih makan si hape. Ya terserah manusia nya sih. Kalau berduit mah pake apaan juga bisa, tapi alangkah baiknya apa yang kita gunakan itu sesuai dengan apa yang kita butuhkan, bukan hanya buat gaya-gayaan apalagi tuntutan zaman biar ikut arus utama.

Teknologi itu harusnya mendekatkan, bukan menjauhkan. Teknologi itu harusnya mengembangkan kreativitas dan bukan mengebirinya. Teknologi itu harusnya mempermudah bukan memperrumit. Teknologi tidak seharusnya mendikte, manusia tidak seharusnya menggantungkan diri. Mari lebih bijak menggunakan teknologi !

Selamat datang di generasi merunduk 2013 !

 

Advertisements